Rabu, 27 Mei 2009

KUARTAL ANAK BERBAKAT

KUARTAL ANAK BERBAKAT
http://gcq.sagepub.com

Sebuah Psikologis Autopsi dari Bunuh diri dari sebuah Akademis Siswa Berbakat: Perspektif Peneliti dan Orang Tua Perspektif.
Tracy L. Cross, Karyn Gust-Brey and P. Bonny Ball
kuartal anak berbakat 2002; 46; 247
DOI: 10.1177/001698620204600402
Versi online artikel ini dapat ditemukan di:
http://gcq.sagepub.com/cgi/content/abstract/46/4/247

Diterbitkan oleh:

http://www.sagepublications.com
Atas nama:

Asosiasi Nasional untuk Anak Berbakat
Tambahan layanan dan informasi bagi Kuartal Anak Berbakat dapat ditemukan pada:

Email Alerts: http://gcq.sagepub.com/cgi/alerts
Subscriptions: http://gcq.sagepub.com/subscriptions
Reprints: http://www.sagepub.com/journalsReprints.nav
Permissions: http://www.sagepub.com/journalsPermissions.nav
Citations http://gcq.sagepub.com/cgi/content/refs/46/4/247


Sebuah Psikologis Autopsi Bunuh diri dari sebuah Akademis Siswa Berbakat: Peneliti dan Orang Tua Perspektif


Tracy L. Cross
Ball State University

Karyn Gust-Brey
Ethan Allen School

P. Bonny Ball
Vancouver, Canada





Studi ini menggunakan metode dan prosedur psikologis autopsi untuk memerankan kehidupan yang akademis mahasiswa berbakat yang bunuh diri selesai. Studi yang unik karena mengikuti subjek 21 tahun itu di seluruh kehidupan, relevan dengan tonggak dan signifikan tahapan dan kegiatan. Sebuah komprehensif melihat kehidupan dan kematian mahasiswa yang berbakat ditawarkan melalui kedua peneliti dan orangtua perspektif, bersama-sama dengan beberapa penjelasan teoritis, termasuk pembangunan penjelasan.

Psikologis autopsi ini menghasilkan tiga set temuan: yang tercermin secara eksklusif di subjek hidup, yang membandingkan hidupnya dengan 3 psikologis autopsi sebelumnya dilakukan, dan yang mencerminkan observasi orangtua dan pengalaman hidupnya. Dua temuan penting dari studi ini meliputi sebuah gambaran psikologis yang membentuk sebuah subjek interaksi dengan lingkungan dan kenyataan bahwa banyak faktor yang berkontribusi untuk perilaku bunuh diri diidentifikasi untuk masyarakat umum remaja muda dan orang dewasa yang ada dalam hal ini, juga. Akibatnya, sebagai Cross, Cook, dan Dixon (1996) dana, beberapa jenis dari kebiasaan perilaku, kepercayaan sistemis, atau keduanya tidak boleh dianggap sebagai bagian khas
sebagai orang yang berbakat, mereka harus diakui sebagai indikator ampuh perilaku bunu diri.

Beberapa hal yang lebih mengganggu dari kematian anak. Bahkan lebih atas pengaturan adalah kematian anak oleh tangan sendiri. Karakteristik yang kurang dari budaya warga Amerika sejak 1950 telah semakin meningkatnya jumlah
penduduk yang melakukan bunuh diri. Misalnya, pada tahun 1990, Sudah 30.906 orang bunuh diri di Amerika Serikat (Holinger, Penawaran, Barter, & Bell, 1994). Selain itu, peningkatan bunuh diri telah didokumentasikan selama 4 dekade dalam hampir setiap kelompok umur (0-14, 15-24, 25-40, 41-55, 56-70, dan lebih dari 70) belajar. Sementara 15-24 tahun (remaja dan dewasa muda) peringkat ketiga pada tahun 1994 di antara semua kelompok umur di total jumlah bunuh diri (4869), mereka di peringkat kedua terendah menilai dari bunuh diri (perhitungan per 100.000 orang) di antara semua kelompok umur (Holinger et al.).




Bunuh diri remaja dan Dewasa Muda
Insiden bunuh diri yang telah tumbuh secara dramatis sejak 1955 dan kini dianggap sebagai yang kedua yang menyebabkan kematian di kalangan remaja dan dewasa muda (Capuzzi & Gold, 1988; Felner, Adan, & Silverman, 1992; Vital

Menempatkan Penelitian Menggunakan
sifat membunuh seorang diri, sementara penjelasan oleh teori psikologis, yang berakar pada pengalaman pribadi yang paling dasar (phenomologikal), salah satu yang jarang diketahui. mencegah bunuh diri. Untuk itu, diperlukan pengetahuan yang mendalam mengenai orang yang beresiko. Untuk mencapai tujuan ini, suatu perkembangan yang tak ternilai untuk perspektif, tetapi mungkin jarang, para peneliti dan konselor. kajian ini menyediakan contoh pembaca dari pengalaman pribadi. Karakteristik, dan persepsi dari siswa berbakat yang telah bunuh diri. Perbandingan yang terbuat dari pribadi karakteristik dan dikenal berkorelasi dan faktor risiko untuk perilaku bunuh diri dapat diterapkan oleh orang dewasa yang prihatin terhadap kesejahteraan para pelajar atau anak berbakat. Selain itu komentar, penjelasan, dan elaborasi para orang tua memberikan wawasan penting menjadi manfaat dari teori yang digunakan untuk menjelaskan peristiwa dan perilaku.

Tabel 1
Faktor-faktor risiko signifikan Associated
Dengan Remaja Bunuh Diri
1. Psikiatris disorders seperti depresi dan kegelisahan.
2. Penyalahgunaan narkoba dan alkohol.
3. Faktor genetik.
4. Keluarga kehilangan atau gangguan.
5. Teman atau anggota keluarga korban bunuh diri.
6. Homoseksualitas.
7. Sosial-budaya cepat berubah.
8. Media penekanan pada bunuh diri.
9. Impulsiveness dan aggressiveness.
10. Siap akses ke metode letal.
Catatan. Dari Davidson, L., & Linnoila, M. (Eds.). (1991). Faktor-faktor resiko dari pemuda bunuh diri. New York: Hemisphere.



Statistik, 1986). Selain itu, muncul dalam sejarah pola ilmu bunuh diri di antara 15 - 24 tahun usia grup. Bunuh diri lebih tinggi dari yang diamati di 1930an (Great Depression), angka lebih rendah di tahun 1940-an (World War II), dan tingkat pertumbuhan stabil dari tahun 1950-an hingga saat ini. Lintas-budaya data tentang insiden bunuh diri
menunjukkan peningkatan yang drastis dari usia 15-24 ke-14 (Holinger dkk., 1994). Selain itu, muncul efek jender lintas-budaya, untuk laki-laki yang lebih tinggi dari selesai bunuh diri di hampir setiap tingkat usia (Holinger et al.).

Tersembunyi di dalam keseluruhan kelompok remaja sub kelompok dengan bunuh diri yang lebih tinggi daripada rata-rata nilai untuk seluruh kelompok. Misalnya, yang paling menakjubkan perkiraan subkelompok remaja yang diteruskan oleh Alessi, McManus, Brickman, dan Grapentine (1984), yang menemukan bahwa 61% dari remaja mencoba bunuh diri, dan Tomlinson-Keasey dan Keasey (1988), yang diperkirakan bahwa 33% dari masalah remaja dalam studi mereka berusaha bunuh diri. Dari studi ini dan lainnya, kita dapat menyimpulkan bahwa tingkat bunuh diri remaja telah meningkat selama 4 dekade, karena memiliki tingkat kelompok lain. Kami juga dapat menyimpulkan bahwa dalam sub kelompok remaja dan kelompok muda dewasa mereka berbeda dalam tingkat bunuh diri.

Bidang suicidologi telah banyak berperan dalam menentukan tingkat bunuh diri di antara berbagai kelompok masyarakat, menyelidiki peristiwa yang menonjol dan keadaan sekitarnya bunuh diri, serta katalog dari karakteristik bersama oleh para korban bunuh diri. Sebagai bukti ini klaim, dan Hollinger Offer (1981) bahwa sastra berdasarkan bunuh diri dua kali lipat dari 1969 hingga 1980. Salah satu paling penting sebelumnya kontribusi penelitian pada remaja-remaja bunuh diri telah penentuan bahwa terdapat faktor risiko signifikan (lihat Tabel 1).

Epidemiologikal penelitian menunjukkan bahwa laki-laki memiliki resiko lebih tinggi dalam bunuh diri di hampir setiap tingkat usia (Holinger dkk., 1994). Individu dianggap berisiko untuk bunuh diri ketika mereka hadir dengan berbagai faktor risiko dan mulai memikirkan atau perencanaan untuk mengambil sendiri kehidupan.Menonjol faktor risiko yang berhubungan dengan bunuh diri termasuk kekacauan psikiatris; hubungan keluarga; sejarah kekacauan psikiatris keluarga, bunuh diri, atau keduanya; penyalahgunaan obat-obatan, alkohol, atau keduanya; lingkungan menekankan; terpapar upaya lainnya; isolasi sosial; homoseksualitas; sebelum perilaku suicidal; senjata api dan hadir di dalam rumah (Dixon & Scheckel, 1996; Holinger et al.).

Schuckit dan Schuckit (1991) telah menggunakan bahan penyalahgunaan dan sebagai faktor risiko bunuh diri pada remaja. Pengontrolan zat, alkohol, atau keduanya sering digunakan sebagai cara menyakiti diri atau sebagai sebuah acara untuk bertindak suicidal, kontribusi untuk mengurangi larangan, peningkatan impulsifitas, diburukkan dan penghakiman. Faktor sosial ekonomi yang terkait dengan risiko tinggi bunuh diri termasuk hubungan ke tingkat tinggi stres, terutama pada usia dini (Pfeffer, 1991). Seperti menekankan termasuk kerugian sosial mendukung melalui kematian, pemisahan orang tua atau perceraian, perubahan dalam lingkungan sekolah, dan masalah-masalah hubungan dengan sesama.

Holinger dkk. (1994) ditinjau dan retrospektif calon bunuh diri pada penelitian dan menemukan bahwa kebanyakan orang membunuh diri mereka sendiri yang memenuhi kriteria untuk terdiaknosapsikiatris kekacauan, termasuk efek kekacauan (25-75%), kekacauan pribadi (25-40%), atau keduanya. Itu diagnosa dalam kasus ini adalah, bagaimanapun, dibuat setelah bunuh diri. Bahkan, satu studi dilaporkan bahwa "hanya 24% dari selesai bunuh diri (laki-laki dan perempuan, segala usia) telah di
kontak dengan pelayanan kesehatan mental di dalam tiga tahun "(Appleby, 1999, hal 3). Suatu penawaran dari efek kekacauan, kekacauan pribadi, penyalahgunaan zat, atau beberapa kombinasi dari kedua faktor nampaknya khususnya letal. Sekitar 25-50% dari remaja menyelesaikan bunuh diri memiliki sejarah psikiatris kekacauan keluarga, bunuh diri, atau keduanya, dan 25-50% sebelumnya telah berusaha untuk mengambil kehidupan mereka sendiri. Jumlah dan yang mematikan dari upaya juga ditemukan berkorelasi positif dengan selesai bunuh diri. Selain itu, ketika senajata api yang ditemukan di dalam rumah, yang ditandai peningkatan risiko bunuh diri itu diamati. Identitas masalah seksual, seperti homoseksualitas, juga meningkatkan risiko bunuh diri di kalangan remaja. Research (Sargent, 1984; Shaffer, 1974) telah menunjukkan bahwa bunuh diri completers cenderung lebih terang daripada rata-rata.

Berbagai psikolog mengusulkan teori alternatif mengapa remaja adalah waktu yang kontemplasi untuk bunuh diri. Pertama dan terpenting, bunuh diri telah terkait dengan kehadiran depresi. Untuk individu yang akan tertekan, bunuh diri dapat dilihat sebagai pilihan bersemangat. Untuk contoh, Golombek (Sargent, 1984) mempelajari hubungan
dari depresi, risiko bunuh diri, dan kepribadian dalam apa Ia diidentifikasi sebagai tiga tahapan remaja. Menurut Sargent (1984), Teori Golombek

Depresi dinyatakan berbeda di masing-masing dari tiga tahapan remaja.
Pada awal masa remaja, depresi mungkin manifested oleh
marah dan kacau atau perilaku tak menentu. Pada pertengahan masa remaja, yang
tahap pemberontakan, depresi dapat dilihat di besarkan otonomi marah dan outbursts. Remaja kemudian membawa sebuah "arti baru dari separateness, "dengan kekecewaan, ketidakpuasan, dan kehilangan rasa. Selama periode ini, depresi lebih biasanya dinyatakan
oleh kesedihan dan perasaan bersalah dan lebih diarahkan sendiri. (hal. 50)

Oleh karena itu, dilihat Golombek akhir masa remaja waktu yang diperlukan bunuh diri yang bisa kemungkinan besar hasil dari depresi, sehingga menjelaskan peningkatan insiden bunuh diri ini tahap pembangunan.

Shneidman (1981) membahas empat elemen bunuh diri:
(a) pertentangan tinggi, (b) kekesalan dari kegelisahan, (c) meningkat dari intelektual penyempitan fokus (bertentangan atau mempersempit perhatian konten), dan (d) penghentian. Pertentangan melibatkan "kualitas dalam setiap yang tidak ramah terhadap diri '(hal. 222), atau cara di mana individu itu sendiri musuh, seperti terlibat dalam perilaku merusak diri sendiri. Menurut Shneidman, kegelisahan merujuk kepada "bagaimana terganggu, 'berguncang atas,' malu-malu, atau mental orang"(hal. 223). Dikotomi berpikir, menolak kenangan dari masa lalu, atau menghindari pemikiran tentang bagaimana lain akan terpengaruh adalah contoh dari penyempitan. Shneidman mengidentifikasi konsep keberhentian sebagai semangat yang menyatu di atas berpotensi peledak campuran.
Keberhentian melibatkan satu ide yang dapat mengajukan mengakhiri rasa sakitnya, sehingga menghasilkan solusi yang dianggap putus asa untuk individu.

Psikodinamik penjelasan, seperti Freud's, ada bunuh diri dilihat sebagai konflik internal agresi berpaling atas satu dari diri (Grollman, 1971; Stillion & McDowell, 1996). J mencoba bunuh diri juga dapat menjadi ekspresi agresi terhadap suatu objek bagian dalam (Shneidman, 1981). Yang lebih kontemporer psikodinamik teori bunuh diri adalah remaja yang bunuh diri melengkapi diri konflik dan stress (Holmes, 1991). Bukti pengaruh stres dapat memiliki pada insiden bunuh diri termasuk sejarah pola nyata di bidang suicidologi. Misalnya, bunuh diri lebih tinggi dari yang diamati selama depresi berat, suatu waktu yang sangat stres.Teori humanistik mengaku bahwa, "diberikan dasar kebutuhan sudah terpenuhi, manusia pada dasarnya adalah berorientasi pertumbuhan makhluk alam yang ditujukan untuk mewujudkan potensi mereka jika kondisi eksternal diizinkan "(Stillion & McDowell, 1996, hal 58). Oleh karena itu, bunuh diri pada remaja mungkin kesulitan memenuhi kebutuhan dasar mereka. Existential teori berfokus pada individu dapat memiliki kesulitan dalam mencari arti dalam hidup mereka. Ketidakmampuan untuk mengetahui arti dalam hidup juga dapat mengakibatkan perasaan ketidakgunaan, keadaan putus asa, dan depresi. Perasaan ini dapat, pada gilirannya, mengakibatkan bunuh diri (Frankl, 1963).

Satu penjelasan kognitif bunuh diri untuk menunjukkan bahwa, ketika remaja kurang memadai pemecahan masalah dan keterampilan menghadapi stres-merangsang masalah, mereka mengembangkan suatu sikap dari keadaan putus asa dan akhirnya mencoba bunuh diri karena mereka melihat tidak ada alternatif lainnya. Holmes (1991) dijelaskan proses ini sebagai berikut: Sebuah ketidakmampuan mereka untuk memecahkan masalah remaja bisa mengarah ke perasaan keputusasan, yang dapat akan terkait erat dengan bunuh diri. Remaja yang memilki pengartian kaku memutuskan untuk bunuh diri sebagai solusi untuk masalah mereka, mereka yang hanya mengejar dan solusi atau tidak mempertimbangkan mengembangkan solusi-solusi alternatif.

Stillion dan McDowell (1996) terpadu banyak teori di atas mereka di lintasan Suicide Model, yang meliputi empat kategori utama faktor risiko yang harus diperiksa ketika bekerja dengan suicidal remaja: biologi (e.g., depresi, faktor genetik, jenis kelamin laki-laki), psikologis (misalnya, depresi, rendah diri, keadaan putus asa, eksistensial masalah, miskin strategi meniru), kognitif (misalnya, tingkat pembangunan, negatif self-talk, kognitif ketegaran, generalisasi, selektif abstrak, tidak tepat label), dan lingkungan (misalnya, keluarga pengalaman negatif, negatif kehidupan aktivitas, kerugian, keberadaan senjata api). Bersama mempengaruhi terjadinya bunuh diri di kalangan remaja, faktor-faktor risiko ini juga dapat mempengaruhi satu sama lain. Misalnya, seorang remaja yang telah menemui keluarga negatif pengalaman Mei, pada gilirannya, ada miskin coping strategi. Stillion dan McDowell dijelaskan pengaruh faktor-faktor teridentifikasi dalam model suicidal ideation, gerak-gerik, dan upaya dalam remaja.

Seperti yang kita bergerak melalui kehidupan, kita menghadapi situasi dan peristiwa yang mereka menambah bobot faktor risiko untuk setiap kategori. Ketika dikombinasikan berat faktor risiko ini mencapai titik di mana keterampilan coping yang terancam dengan gagalnya, suicidal ideation lahir. Setelah ini, suicidal ideation tampaknya pakan pada dirinya sendiri. Mungkin dipamerkan dalam tanda-tanda peringatan dan dapat ditingkatkan bytrigger acara. Pada akhir analisis, namun, ketika mencoba bunuh diri yang dilakukan, itu terjadi karena adanya kontribusi dari empat kategori risiko. (hal. 21)

Oleh karena itu, menurut penulis ini 'dilihat, memahami bunuh diri di kalangan remaja melibatkan pemahaman pengalaman hidup yang berkaitan dengan masing-masing ofthe di atas dan faktor risiko bagaimana mereka memberikan kontribusi kepada keputusan untuk mencoba bunuh diri.


Tabel 2
Beberapa alasan Studi Telah dilakukan
pada Bunuh Diri Mahasiswa Berbakat
1. Pada saat ini data yang dikumpulkan secara nasional tentang remaja bunuh diri tidak termasuk jika anak yang berbakat.
2. Yang berbeda-beda definisi yang berbakat dan berbakat yang digunakan di seluruh Amerika Serikat sulit untuk mengetahui jika anak yang bunuh diri itu selesai berbakat.
3. Masalah kerahasiaan membatasi akses ke data.
4. Melakukan psikologis autopsi dari korban bunuh diri berusaha adalah mahal dalam hal waktu dan uang.
5. Melakukan penelitian tentang topik ini lebih sulit karena lebih banyak remaja usia siswa dari sebelum masa remaja selesai bunuh diri, dikombinasikan dengan fakta bahwa
sekolah menengah, akademi, dan universitas tidak seperti aktif terlibat dalam mengidentifikasi siswa berbakat.
6. Terminal sifat bunuh diri memerlukan beberapa jenis informasi yang akan menyimpan setelah acara.
Catatan. Dari "memeriksa klaim tentang anak-anak berbakat dan bunuh diri," oleh TL
Cross, 1996, Anak Ggtd Hari ini, 18 (3), pp. 46-48. Copyright 1996 oleh
Prufrock Press, Inc.


Bunuh diri dari remaja berbakat dan orang dewasa muda

Dengan kemampuan kami untuk memperkirakan tingkat bunuh diri di antara masyarakat umum 15-24 tahun, apa yang kita tahu tentang suicides dari remaja berbakat muda dan orang dewasa? Sayangnya, ada kekurangan dari penelitian mengenai perilaku suicidal grup ini (Palang, 1996; Lintas, Cook, & Dixon, 1996). Tabel 2 meliputi enam alasan bahwa ada beberapa studi yang dilakukan di bunuh diri dari siswa berbakat.
Dixon dan Scheckel (1996) saat ini ringkasannya berpikir tentang karakteristik remaja berbakat sering dikaitkan dengan risiko bunuh diri. Mereka termasuk perfeksionisme (Blatt, 1995), isolasionisme yang berkaitan dengan ekstrim introversi (Kaiser & Berndt, 1985), tidak biasa sensitivitas dan perfectionism (Delisle, 1986), dan lima eksibilitas berlebihan (psychomotor, sensual, intelektual, imaginational, dan emosional) oleh Dabrowski diidentifikasi sebagai bagian dari Teori itu Positif disintegrasi dan dijabarkan dengan Piechowski (1979).

Lainnya, penulis telah dibahas dan bunuh diri siswa berbakat melalui lensa dari psikologi humanistik. Ini penulis (misalnya, Roeper & Willings, 1984; Webb, Meckstroth, & Tolan, 1982) telah dibahas karakteristik dan tendensi percaya bahwa mereka menempatkan siswa berbakat beresiko untuk perilakubunuh diri. Delisle (1982), setelah diperiksa sastra dasar, terdapat kekurangan persahabatan, mandiri kutukan, tiba-tiba beralih kinerja di sekolah, total penyerapan di sekolah, dan sering berperasaan ragu-ragu mungkin tanda-tanda peringatan perilaku bunuh diri di kalangan siswa berbakat. Meskipun artikel ini adalah informatif, mereka sangat teoritis, bukan empiris.

Lain sub aturan dari sastra dasar sebagian besar terdiri epidemiologikal dari studi yang bersangkutan dengan insiden mencoba bunuh diri dan bunuh diri selesai (Cross, 1996). Hayes dan Sloat (1990) penyelidikan yang prevalensi berbakat bunuh diri
di antara 69 siswa di sekolah-sekolah di empat daerah negara. Mereka menemukan bahwa 8 dari 42 kasus mencoba bunuh diri di antara siswa yang berbakat, tetapi tidak ada benar-benar mati oleh bunuh diri.

Parker dan Adkins (1995) menemukan bahwa siswa perguruan tinggi menunjukkan nilai yang signifikan pada sub aturan suatu instrumen pengukuran gangguan emosi perfeksionisme. Mereka ditanya apakah ditinggikan perfeksionisme adalah
indikatif dari "kecenderungan untuk ketidakmampuan atau merupakan sehat komponen dari kejaran akademik keunggulannya "(hal. 303).

Dua studi (Tomlinson-Keasey & Warren, 1987; Tomlinson-Keasey, Warren, & Elliot, 1986) seri membujur Data dari sampel Terman memfokuskan bunuh diri. Diskriminatif fungsi analisis yang dilakukan dalam kedua studi, penurut "tanda tangan dari bunuh diri." Tanda-tanda dimasukkan dalam analisis-sebelumnya mencoba bunuh diri, gelisah, depresi, perangai, kesehatan mental, kehilangan seorang ayah sebelum usia 20, stres di dalam keluarga asal, kesehatan fisik, penyalahgunaan alkohol dan diklasifikasikan dengan benar-37 dari 40 peserta. tanda ini menginformasikan pengetahuan dasar tentang bakat perempuan dewasa dari sebuah generasi tertentu yang ditetapkan berbakat akan menggunakan Terman dari gagasan berbakat dari tahun 1920. Mengingat bahwa sebagian besar adalah bunuh diri laki-laki, ditambah fakta bahwa mantap peningkatan bunuh diri dimulai tahun 1950-an, dengan tanda tangan mungkin memiliki keterbatasan daya jelas dalam kajian ini.

Menurut Cross (1996), berikut ini dapat dikatakan
mengenai bunuh diri dari remaja berbakat.
1. Remaja yang melakukan bunuh diri, sehingga remaja berbakat adalah melakukan bunuh diri.
2. Nilai unuh diri telah meningkat selama 4 dekade untuk masyarakat umum remeja dalam konteks dari sebuah meningkatkan secara keseluruhan di semua kelompok umur, sehingga wajar untuk menyimpulkan bahwa insiden bunuh diri di kalangan remaja berbakat telah meningkat selama dekade terakhir ini, dengan mengingat bahwa tidak ada data yang pasti tersedia pada subjek.
3. Dengan keterbatasan data yang tersedia, kami tidak dapat memastikan apakah akibat bunuh diri di kalangan remaja berbakat berbeda daripada di masyarakat umum remaja. (pp. 47-48)
Sambil mendirikan insiden bunuh diri dan tingkat menjelaskan faktor-faktor yang terkait dengan bunuh diri di antara bakat remaja sangat penting, penting lain dari tujuan suicidologi adalah untuk menggambarkan kehidupan para korban bunuh diri (Palang, Download dari http://gcq.sagepub.com oleh amril muhammad pada 26 Okt 2008 Cook, & Dixon, 1996). Untuk itu, berbagai studi kasus siswa yang berbakat telah dilakukan dalam upaya untuk menumpahkan cahaya pada perilaku bunuh diri mata pelajaran Johnson, 1994; Peterson, 1993). Salah satu yang paling menjanjikan pendekatan untuk belajar kehidupan remaja berbakat bunuh diri yang telah menyelesaikan adalah psikologis autopsi (Cook, Lintas, & luapan, 1996; Cross et al.).

Tiga psikologis autopsi dari remaja berbakat dilakukan dalam studi sebelumnya (Cross dkk., 1996). Karena adanya kesamaan di dalam mata pelajaran yang belajar dengan subyek dalam studi ini, hasil dan kesimpulan sebelumnya belajar nantinya disajikan dalam artikel ini. Itu Cross et al. studi menghasilkan dua temuan penting. Pertama adalah bahwa karakteristik emosional, faktor penghubung, perilaku dan masalah dari tiga remaja yang berbakat selesai bunuh diri yang konsisten dengan pola bunuh diri dari remaja umum. Penting kedua mencari menunjukkan bahwa faktor-faktor di tiga studi kasus yang konsisten dengan teori dan penelitian mengenai remaja berbakat.

Yang sedang belajar dan membandingkan dengan temuan yang tiga studi kasus dari Palang, Cook, dan Dixon (1996). Para peneliti percaya bahwa bangunan yang cukup banyak dari studi kasus dalam penelitian berdasarkan perilaku bunuh diri siswa yang berbakat akhirnya akan menjawab pertanyaan mengapa siswa berbakat melengkapi diri dan apa yang kita dapat lakukan untuk mencegahnya. Selain itu, berbagai faktor risiko dan teori bunuh diri yang diterapkan untuk studi kasus ini untuk memberikan pemahaman faktor kontribusi terhadap bunuh diri dari individu-individu berbakat.

Metode dan Prosedur
Studi ini menggunakan metode dan prosedur psikologis autopsi menggambarkan kehidupan kampus yang berbakat siswa yang bunuh diri selesai. Studi yang unik dalam yang mengikuti mata pelajaran beliau di 21 tahun kehidupan, cari di tonggak, tahapan, dan peristiwa penting melalui mata dari kedua orang tua dan para peneliti dari anak almarhum. Para peneliti dan orang tua percaya bahwa menggabungkan informasi dan interpretasi menawarkan potensi besar untuk memberitahukan pihak-pihak tentang yang bunuh diri siswa yang berbakat. Akibatnya, orang tua ada yang ditanyakan subjek nama ini dinyatakan dalam laporan, daripada memiliki subjek tetap anonim. Ini adalah sebagian untuk mengurangi potensi stigmatisasi efek yang sering dikaitkan dengan kematian oleh bunuh diri. Oleh membuat anak mereka dari kehidupan masyarakat, penekanan kajian tetap pada orang dan pembangunan di seluruh dia jangka hidup, sekaligus sebagai karakteristik dan persepsi. Daripada mengklasifikasi subyek yang prioritas sebagai korban kecelakaan yang penyakit psikologis, kajian ini menggunakan phenomenologikal lensa untuk memeriksa hidupnya. Hasil berikut, beberapa tokoh teori psikologis ini digunakan untuk menjelaskan bunuh diri. Orangtua anak subjek komentar pada derajat yang masing-masing teori akurat mencerminkan mereka observasi dari subjek nya di 21 tahun.Sebuah inventarisasi sebagian dari faktor-faktor risiko juga disertakan.

Subyek
Reed Ball, subjek kajian ini, adalah usia 21 tahun berbakat akademis mahasiswa yang tinggal di Calgary, Alberta, Kanada. Dia bunuh diri selesai pada tahun 1994. Warga Amerika, Reed dilahirkan di Omaha, Nebraska, tapi tinggal lama di Kanada. Dia adalah anak termuda dari dua saudara dalam keluarga yang utuh dengan kedua orang tua yang profesional. Ia menjadi subjek dalam penelitian ini setelah orang tua membaca artikel yang sebelumnya telah dicatat (Cross dkk., 1996) dan dihubungkan pertama penulis tentang kemungkinan belajar Reed kehidupan. Kontak awal yang dilakukan pada tahun 1997, dan data dikumpulkan melalui 2001.

Psikologis autopsi
Mengumpulkan data-pendekatan yang digunakan dalam kajian ini adalah psikologi disebut autopsi. Ebert (1987) dijelaskan psikologis autopsi (PA) sebagai suatu proses yang dirancang untuk menilai berbagai faktor, termasuk perilaku, pikiran, perasaan, dan hubungan, dari seorang individu yang almarhum. Ia mengembangkan awalnya sebagai alat tersebut taksa kematian. PA yang telah diperluas untuk menyertakan analisis bunuh diri yang tidak terkait, dengan tujuan mengurangi kemungkinan serupa di populasi Jones, 1977; Neill, Benensohn, Farber, & Resnick, 1974). Dapat digunakan sebagai anumerta evaluasi mental, sosial, dan lingkungan pengaruh pada korban bunuh diri. Karena psikologis autopsies memungkinkan peneliti untuk menyelidiki kehidupan almarhum mata pelajaran dalam upaya mengurangi kemungkinan bunuh diri di antara kelompok individu yang sama, ia terpilih sebagai pendekatan untuk penelitian kajian ini.

Psikologis ini dimanfaatkan autopsi dua kategori informasi: (a) wawancara dengan orang-orang dengan siapa korban telah hubungan signifikan (misalnya, orang tua) dan (b) arsip-arsip informasi yang terkait dengan korban (misalnya, catatan sekolah, menguji informasi, catatan medis, pribadi huruf, esai, buku harian, catatan bunuh diri, karya seni, dan laporan dari pihak berwenang). Para peneliti menganalisis informasi dikumpulkan untuk mengidentifikasi tema dan isu-isu yang mungkin berharga dalam prediksi yang bunuh diri dengan populasi serupa.

Kajian ini dilakukan selama 4 tahun periode dari 1997 sampai 2001. Wawancara dengan orang tua dan Reed dokumen, huruf, dan catatan yang dianalisis dan dilaporkan dalam Lampiran, memberikan perkembangan sejarah dari kejadian penting dan peristiwa penting di kehidupan Reed. Sumber informasi yang ditunjukkan di sebelah masing-masing ringkasan pernyataan. Misalnya, ketika ringkasan Pernyataan menyatakan "catatan" dan "dari orang tua," informasi ini telah didapatkan dari orang tua mereka melalui catatan ditulis pada waktu itu Reed dalam kehidupan. Bila pernyataan ditunjukkan "dari Reed," informasi yang dikumpulkan oleh Reed sendiri. Orangtua meninjau informasi dalam lampiran, menyediakan anggota memeriksa kesempatan kepada para peneliti. Para orang tua yang sebenarnya memeriksa dan juga cacat atau arti menguatkan diambil atau interpretasi yang dibuat oleh para peneliti. Orangtua uga disediakan sendiri observasi dan pengalaman untuk setiap peristiwa penting atau peristiwa yang tercatat dalam Lampiran. Itu peneliti dan orang tua percaya bahwa dua set suara memberikan gambaran besar dari seluruh subjeknya 21
tahun.


Hasil
Lampiran yang menyediakan waktu yang signifikan acara di seluruh kehidupan subjek, dan Tabel 3 memberikan tema Reed diamati dari kasus sejarah. Konsisten dengan remaja dan dewasa muda bunuh diri di umum penduduk, Reed adalah seorang laki-laki yang daftar kaukasus empat karakteristik emosional: depresi, amarah (diwakili lebih mampu mengamuk dan frustrasi dari fisik tindakan), irama suasana hati dan kebingungan tentang masa mendatang, sambil menunjukkan miskin impuls kontrol (terdaftar lebih sering daripada dalam pola dari gagasan dalam perilaku). Dia mengalami tiga commonalities berhubungan dengan orang-orang di masyarakat umum yang bunuh diri lengkap: romantis hubungan kesulitan, kesulitan diri (baik oleh pernyataan yg berlebih-lebihan atau kutukan diri), dan isolasi dari orang mampu disconfirming logika irasional. Reed tanda-tanda peringatan bersama-sama dalam beberapa kategori: masalah perilaku, periode kenaikan ofproblems, penyempitan, penarikan dari teman-teman, dikotomus berpikir, berbicara tentang bunuh diri, dan tak menentu kinerja sekolah.

Bila membandingkan studi kasus ini ke tiga sebelumnya studi kasus oleh Cross, Cook, dan Dixon, (1996), berikut kesamaan yang ditemukan:
1. Semua empat mata pelajaran yang dipamerkan akhir rangsangan. Mereka
overexcitabilities yang dinyatakan dalam cara atau tingkat
diluar norma bahkan di antara rekan-rekan mereka berbakat. Itu

Tabel 3
Tema Teramati Dari Kasus Sejarah
* Sejarah dari suasana hati diawali dengan 7 tahun.
* Periode sangat depresi / keputusasan dan diburukkan penghakiman.
* Kesulitan penyesuaian baru pindah ke sekolah / negara.
* Kesulitan interpersonal dengan rekan-rekan, termasuk hubungan romantis.
* Rendah diri.
* mengajak dalam perilaku yg lari dr kenyataan.
* ide bunuh diri hadir selama 8 tahun atau lebih dan 12 di atas upaya sendiri membahayakan.
* Merasa kehilangan kontrol, pelemahan hukum, dan kehilangan jejak kenyataan sebelum akhir mencoba (beberapa orang gila fitur hadir).

empat mata pelajaran itu minimal prosocial outlet. Keempat mata pelajaran yang mengalami kesulitan memisahkan dari kenyataan fiksi, terutama terlalu mengenal dengan negatif, tidak suka bergaul, agresif atau karakter atau tema dalam buku dan film. Mereka mengalami intens emosi, merasa berkonflik, yang menderita, dan bingung. Semua empat mata pelajaran mendevaluasikan pengalaman emosional dan ingin sembuh diri dari emosi.
2. Setiap anak muda laki-laki dinyatakan polarized, hirarkis, egosentris sistem nilai.
3. Mereka masing-masing terlibat dalam diskusi kelompok yang bunuh diri sebagai
sebuah solusi bersemangat dan terhormat.
4. Selain itu, semua empat mata pelajaran yang dinyatakan perilaku konsisten dengan Dabrowski's Tingkat II atau Tingkat III dari Positif kehancuran. Ini adalah persamaan menyolok dalam konsistensi. Itu orangtua dikonfirmasi Reed's kesamaan dengan tiga kasus lainnya studi: "Ini terakhir analisis sehingga jelas menjelaskan Reed, adalah cukup menakutkan. Kami hanya ingin kita semua telah angka tersebut keluar sebelum Reed meninggal. "

Pembicaraan
Untuk meningkatkan tingkat daya yang jelas bunuh diri, drew peneliti pada teori utama dalam psikologi mempertimbangkan data yang dikumpulkan. Hal ini diyakini bahwa tidak ada memberikan teori yang lengkap jelas daya, tetapi semua menawarkan wawasan ke dalam Reed's suicidal perilaku. Orang tuanya memberikan penilaian dari gelar mereka yang masing-masing teori menangkap mereka dengan pengalaman dan pengamatan dari Alang-alang. Tabel 4 menyajikan gambaran singkat analisis aspek


Tabel 4
Diterapkan ke berbagai Theories Studi Kasus
Golembek dari Teori
Periode depresi
 hadir mulai
usia 7
 Akhir masa remaja adalah
suatu waktu ofincreased
penarikan
 Akhir masa remaja
perasaan kesedihan
kesalahan dan menjadi
diri lebih diarahkan


Shneidman dari Teori
Inimicality:
 Penarikan dari
lain, ketidakjujuran
dibandingkan dengan orang lain
Kejujuran 100%
dengan dirinya sendiri, dan
lampiran ke orang lain
ketika perasaan
atau tidak saling
pada tingkat yang sama
 Kegelisahan:
Oktober 1992 ketakutan
kehilangan kontrol, kehilangan
jejak kenyataan
(mengalami
memori peristiwa
yang tidak terjadi),
dan kepedulian
tentang apa yang dia
mungkin lakukan untuk orang lain
jika tidak di lengkapi
kontrol
 Peningkatan penyempitan
dari intelektual fokus:
Dikotomous
berpikir, memblokir
keluar dari kenangan
terakhir, dan
menghindari cara lain
akan
dipengaruhi oleh kematian
 Keberhentian Dia
percaya ia dapat
mengajukan berhenti kepada
sakit melalui
kematian.


Psychodynamic Teori
 Terlibat dalam berbagai
dari yg lari dr kenyataan
perilaku, termasuk
awal nya bunga
api,
diri analisis, dan
penarikan dari
lain
 Selama 11 tahapan,
ia dicatat di
kertas yang "kenyataan
tidak nyaman "
digunakan berbagai cara
situasi untuk melepaskan diri-Nya,
akhirnya
mengambil sendiri kehidupan


Existential Teori
 Berusaha untuk mencari
yang berarti dalam
hubungan dengan
lain
 Hubungannya
tidak termasuk
tingkat keintiman
Reed diinginkan, sehingga
Dia merasa
kecewa dan
saja, untuk menambahkan
dia depresi

Cognitive Teori
 Kesulitan dia
berpengalaman dalam
mengembangkan intim
interpersonal
hubungan (dan
pemecahan masalah)
kontribusi kepada
perasaan keputusasan
dan
kepercayaan bahawa dia
akan menyakiti orang lain
jika dia diperbolehkan mereka
menjadi terlalu
dekat dengan dia.
 Cognitive-ketegasan
berpengalaman
suicidal ideation
sejak usia 13 dan
dibuat lebih dari 12
berakhir pada upaya
sendiri lifebecame
sangat
difokuskan pada
solusi, bukan mencari
atau diskon
lain
kemungkinan.
 Selama awal
tahapan his suicidal
ideation, dia
berpengalaman normal
cognitions
melibatkan dikurangi
pemecahan masalah
keterampilan dan keputusasan -
dekat kepada
akhir dari upaya
merugikan diri sendiri, mulai
mengalami lebih
abnormal cognitions
(jejak yang hilang
kenyataan).


Suicide lintasan Model
Biologicalfactors:
 depresi,
faktor genetik,
jenis kelamin laki-laki
 Faktor psikologis:
depresi, rendah
diri, keadaan putus asa,
existential
isu, miskin coping
strategi
 Cognitive faktor:
negatif self-talk,
kognitif ketegasan
Lingkungan
faktor negatif kehidupan
peristiwa (pelecehan
oleh rekan-rekan)

informasi penting dari beberapa pendapat teori, dan Tabel 5 highlights berbagai faktor risiko diterapkan untuk studi kasus ini.


Psikologis dari Teori
Bunuh Diri Diterapkan untuk Studi Kasus

Golombek dari Teori
Bunuh diri sudah jelas terkait dengan kehadiran depresi. Untuk Reed, periode depresi telah hadir dimulai pada usia 7; periode seperti yang terlihat di induk catatan dari Reed dari perasaan "crabbiness," hilang sekolah, dan penarikan dari yang lain. Reed's moods bergeser Dari depresi lebih bergeser. Itu selama lebih tertekan periode yang ia bunuh diri dilihat sebagai giat pilihan untuk diri-Nya isolasi dan perasaan sakit.

Orang tua: Adalah penting untuk dicatat dua hal. Pertama, Reed ini dimulai irama suasana hati jadi awal bahwa kita semua (orangtua, guru, teman-teman) hanya mengambil mereka sebagai bagian dari kepribadian ofReed. Kedua, Reed adalah "tinggi
berfungsi "-nya Manic periode muncul tidak lebih dari Reed 'akhirnya mendapatkan dia bertindak dan bekerja sama yang potensial, "ia depresi periode hanya hasil "biasa" bullying sekolah, dll Ini juga 1975-1985, sebelum Anak adalah Depresi secara luas. Infact, ketika kita berbicara kepada dokter penyakit anak Omaha tentang Reed's mood swings, dokter itu perhatikan kemungkinan sebuah minimal penyelewengan fungsi otak pada Reed's records. Tidak ada seorangpun yang pernah terhubung dengan perilaku Reed's nanti, namun mereka juga tidak khususnya tertarik dalam pengamatan dini.

Reed aktivitas di awal dan pertengahan masa remaja muncul yang akan dijelaskan oleh Golombek dari teori tentang depresi pada awal masa remaja: "depresi mungkin manifestasi oleh kemarahan dan kacau atau perilaku tak menentu. Pada pertengahan masa remaja, suatu tahap pemberontakan, depresi dapat dilihat pada
otonomi dan marah-besarkan outbursts "(Sargent, 1984, hal 50).

Menurut Golombek, remaja akhir adalah waktu bunuh diri yang bisa kemungkinan besar hasil dari depresi. Untuk Reed, remaja akhir adalah peningkatan waktu penarikan dari yang lain. Misalnya, orang tua dari catatan grade 12 menunjukkan bahwa Reed adalah "diri. .. ingin yang terakhir. . . kusam di kelas yang satu bulan yang lalu. . . tampak lelah. "Reed ditunjukkan dalam catatan bunuh diri pada bulan September
1992 yang ide bunuh diri dimulai sekitar usia 13 (delapan grade). Selama masaremaja akhir-akhir ini, maka perasaan dari kesedihan dan menjadi lebih jelas kesalahan diri diarahkan, dihasilkan dalam menyelesaikan bunuh diri di awal dewasa.




Tabel 5
Faktor-faktor risiko berbagai Diterapkan untuk Studi Kasus

Faktor-faktor pribadi
jenis kelamin laki-laki Ya
Psikiatris kerocetan (bipolar dengan fitur gila) Ya
Tidak pernah berusaha diagnosa. Arahan pernah diusulkan
oleh anyone-school/university, dokter, gereja,
teman, dll
Narkoba dan atau penyalahgunaan alkohol Tidak diketahui
Teman Reed mengatakan jarang minum, tetapi ada cerita beberapa upaya untuk mabuk. Reed mengatakan dia tidak suka selera, sehingga tidak mendapatkan mabuk banding. Yang bunuh diri itu kelebihan mengkonsumsi pil tidur, yang autopsi menunjukkan alkohol dalam darah
masalah seksual identitas tidak dikenal
Keluarga / Teman semua berkata tidak; baik autopsi maupun kesanggupan Reed tertinggal menunjukkan bukti homoseksual aktivitas / kenikmatan.
Tinggi intelijen Ya
WISC-R skor: perseratus 99.
Sejarah psikiatrik keluarga kekacauan dan atau bunuh diri
Keluarga analisis (ca 1995) dari non hiperaktif kekurangan perhatian oragtua dari sisi empat generasi terakhir.
Ibu didiagnosis dengan depresi klinis kecil di
1994.
Faktor-faktor lingkungan
Kehilangan dukungan sosial melalui kematian Tidak dikenal
Parental pemisahan atau perceraian Tidak
Perubahan di lingkungan sekolah Ya
Masalah hubungan dengan rekan Ya
Isolasi sosial Ya
Hubungan keluarga miskin Tidak
Firearms hadir di dalam rumah Tidak
Sebelum bunuh diri Perilaku
Beberapa upaya Ya
Lethal upaya Ya
Hubungan ke orang lain yang mencoba Tidak dikenal

Orangtua: Reed tidak sesuai dengan profil di sini. Dia bukan "marah" orang marah, penyalahgunaan, keyakinan. Dia dan semua orang yang telah ia "musuh", tetapi dia tidak "marah." Mungkin karena Reed's depresi siklus mulai jadi awal dia baik masa lalu "marah" pada saat ia kepada remaja.
Seperti seseorang berkata, "Pembunuhan adalah kemarahan berpaling ke luar, bunuh diri adalah marah berpaling batin. "


Shneidman dari Teori
permusuhan tinggi, salah satu dari empat elemen bunuh diri yang dijelaskan dalam Shneidman's (1981) teori, melibatkan "dengan kualitas individu yang tdk ramah terhadap diri '(hal. 222). Ini termasuk perilaku merusak diri sendiri. Untuk Reed, ini dia terlibat penarikan dari yang lain, maka ketidakjujuran dibandingkan dengan orang lain yang ia dengan kejujuran dirinya sendiri, dan lampiran lain ketika perasaan itu tidak saling atau pada tingkat yang sama.
Orangtua: catatan Reed bunuh diri di sini sangat jitu: "Pada saat aku ke sekolah tinggi, saya telah menghabiskan rata-rata 2 jam setiap hari menganalisis-diri biasanya melihat apa yang telah dibawa hari; dan apa yang telah dilakukan, dan bagaimana saya dapat melakukannya dengan cara yang berbeda, lebih baik. Plus, Saya selalu memiliki beberapa kesalahan yang telah dibuat bahwa saya ingin menemukan kasus serupa solusi dalam situasi datang lagi. "

Menurut Shneidman (1981), kegelisahan, bunuh diri dari elemen lain yang dijelaskan dalam teori, merujuk untuk "cara terganggu, 'berguncang atas,' malu-malu, atau mental-abrik seseorang "(hal. 223). Pada bulan Oktober 1992, Reed menulis ke
teman orang takut kehilangan kontrol, ia kehilangan jejak dari kenyataan (kenangan mengalami peristiwa yang tidak terjadi), dan kekhawatiran tentang apa yang dia lakukan untuk orang lain mungkin jika tidak dalam kontrol, semua menggambarkan kebingungan.

Orang tua: Dari padangan kita, ia tidak berpikir dampak bunuh diri kami adalah / adalah "normal" bagian dari bunuh diri orang untuk menyelesaikan
bunuh diri masuk ke dalam sebuah "terowongan" dan tidak mendengar / merasakan cinta dan kepedulian orang-orang tentang mereka. Contoh catatan dari dia akan bunuh diri:

'Di beberapa titik, saya tidak cukup yakin walaupun ketika, saya melihat sesuatu. Melalui semua introspeksiku, saya telah berhasil mengembangkan yang kaku kode etik untuk hidup dan bertindak oleh. Saya rasa ini mungkin telah datang kebanggaan;jika aku adalah yang terbaik, maka saya harus bias menemukan solusi dimanipulasi yang undetectable kepada orang lain. Dan kemudian yang tidak merugikan orang lain; dan akhirnya; yang membantu orang lain, dan bahkan kemudian, hanya mereka yang ingin mendapat pertolongan. Sebuah egosentris; Saya jadi penuh dari diri saya sendiri karena saya merasa harus mampu mencapai hasil tanpa hurting orang atau mempengaruhi orang-orang yang tidak ingin. "Aku ingat dia memberitahu saya mengenai ini "kode atik" ketika dia di sekolah menengah dan memiliki perasaan yang gelisah, sementara mereka terdengar "mulia," mereka manipulatif. Sesuatu yang tidak cukup tepat. Ada juga yang lebih "umum" pengamatan di sini Reed yang kekal coping strategi adalah menghindari / pelarian dari kenyataan. Daripada berhubungan bukan yang bekerja keras dalam apapun, ia akan mundur dan memutuskan dia tidak ingin melakukan itu lagi.

Daripada berpikir efek ini kematian pada orang lain, Reed difokuskan pada takut ofhurting lain melalui perilaku jika ia terus hidup. Keberhentian melibatkan satu ide yang dapat mengajukan berhenti kepada sakit, sehingga menghasilkan yang dianggap solusi untuk desperate individu. Reed's catatan bunuh diri yang dilakukan referensi kepada keinginan untuk melepaskan diri dari dia mengalami sakit. Selain itu, dia terlibat dalam berbagai yang lari darir kenyataan perilaku dalam hidupnya (misalnya, penarikan dari lain, analisa diri) yang juga memberikan kontribusi kepada pola keluar menyakitkan aspek hidupnya.

Teori Psychodynamic
Reed aktivitas tentunya sesuai dengan psychodynamic penjelasan bunuh diri karena konflik internal atau agresi berpaling kepada salah satu dari diri (Grollman, 1971; Stillion & McDowell, 1996) atau ekspresi agresi terhadap internalisasi sebuah obyek (Shneidman, 1981). Yang lebih kontemporer psychodynamik teori bunuh diri adalah individu bunuh diri yang melengkapi diri konflik dan stres (Holmes, 1991). Seperti disebutkan sebelumnya, Reed terlibat dalam yang lari dr kenyataan berbagai perilaku, termasuk pada awal api, analisis diri, dan penarikan dari yang lain. Dalam "Dream Kertas" dari grade ke-11, Reed dicatat "kenyataan tidak menyenangkan. "Karena itu, ia menggunakan berbagai cara untuk jalan keluarsutuasinya, sehingga akhirnya ia mengambil hidup sendiri.

Existential Teori
Existential teori (misalnya, Frankl, 1963) berfokus pada individu dapat memiliki kesulitan dalam mencari arti dalam kehidupan. Ketidakmampuan untuk menemukan arti dalam hidup juga dapat mengakibatkan perasaan ketidakgunaan, keadaan putus asa, dan depresi. Perasaan ini dapat, pada gilirannya, mengakibatkan bunuh diri. Reed
berusaha untuk mencari makna dalam hubungan dengan orang lain. Namun, hubungan ini tidak termasuk tingkat keintiman Reed diinginkan, sehingga dia merasa kecewa
dan sendiri, menambahkan kepada depresi.

Orangtua: Meskipun kita setuju bahwa Reed yang berjuang dengan menemukan "arti kehidupan," Kami datang ke sana dari perspektif yang berbeda. Pertama, mencari "arti hidup" tampaknya lebih penting untuk jadi jauh Reed dari banyak orang Dabrowski dari "lebih merasa" mungkin?Untuk waktu yang lama, kami berjuang dengan analisis bahwa "masalah dengan hubungan "adalah Reed's" masalah. "Reed, baik oleh-Nya definisi dan kita, memiliki banyak teman baik; lebih benar-benar bagus, lama kondisi pertemanan selain istirahat di luar keluarga dapat klaim. Muda dan tua seperti Reed! Reed dan merawat sekitar temannya. Bukan fakta, bahwa mungkin mengapa kami tidak terjawab faktanya bahwa dia memang dengan perjuangan "hubungan" khusus dengan perempuan "perhatian keluarga" dan atau hubungan romantis. Keluarga kami adalah introverts dasarnya. Punya teman kami, namun kami "tinggal" di kepala, daripada hati. Rekan-rekan kita nikmati di tempat kerja dan komite, kami perduli kepada teman-teman, tapi perlu ada sedikit "bersosialisasi." Jadi, ia tidak sampai terjadi akan berbicara Dr Sal Mendaglio bahwa satu hari hidup hemat. Dr Mendaglio dari gagasan adalah bahwa apakah orang "kebutuhan" teman-teman yang membuat perbedaan. Atau, sebagaimana dinyatakan di atas, Reed diperlukan untuk menemukan arti dalam hubungan dengan orang lain, dan dengan ukuran, tidak berhasil dalam melakukan itu.
Kunci kerugian yang juga menyebutkan kebutuhan adalah Reed's kehilangan dia inti identitas sebagai "ahli ilmu pasti" ketika dia pergi ke universitas. Ini telah menjadi komponen kunci dari Reed identitas sejak dia 3, dan tidak tanpa pembangunan. Dia akan belajar untuk bermain Monopoli pada usia 3 (dan mengalahkan kita!). Kami telah mengirim 3 tahun Reed keluar dari kamar ketika kami melakukan matematika flash kartu dengan 5 tahun; 32. dia di nasional Kanada grade ilmu pasti 10 kompetisi. Jadi, itu tidak mengherankan bahwa ia pergi ke sebuah tailspin ketika dia pergi ke universitas dan tiba-tiba menemukan bahwa "matematika" (beliau mimpi!) tidak apa yang diharapkan, dan untuk menambahkan penghinaan ke luka, adalah bertemu dengan total disinterest ketika ia berusaha untuk berbicara dengan matematika departemen tentang visi-Nya. Kami telah mencoba untuk memperluasnya horison sepanjang jalan lagi dan bila universitas math mimpi selain jatuh, namun tidak pernah berhasil.

Teori Cognitive
Menurut penjelasan kognitif untuk bunuh diri, remaja yang kurang memadai pemecahan masalah dan keterampilan menghadapi stres-merangsang masalah mengembangkan suatu sikap yang keadaan putus asa dan akhirnya mencoba bunuh diri karena lihat tidak ada alternatif. Ketidakmampuan untuk memecahkan masalah dapat memimpin perasaan ke keputusasan, yang dapat terkait erat dengan bunuh diri. Untuk Reed, yang mengalami kesulitan dalam mengembangkan antar hubungan intim kontribusi kepada
perasaan keputusasan dan kepercayaan bahwa ia akan terluka lain jika ia diizinkan mereka untuk menjadi terlalu dekat dengan dia.

Orangtua: Butuh waktu cukup lama kami Reed setelah mati untuk mengkorelasikan teori ini untuk Reed, untuk, dari berbagai perspektif, Reed-masalah yang sangat memecahkan keterampilan! Dia mengasihi untuk bermain sangat rumit komputer peran-permainan. Dia and his dad kasihi untuk menghadapi masalah logika teka-teki. Dia mengasihi untuk bermain catur dan melakukan hal luar biasa dengan komputer. Dia berhasil, jika kreatif, berkaitan dengan kehidupan sehari-hari perjuangan (I ketinggalan bis, sekarang apa yang harus saya lakukan?). Ia tidak lama setelah sampai Reed yang meninggal Saya menyadari bahwa, psikolog ketika berbicara tentang "pemecahan masalah keterampilan, "mereka berbicara tentang masalah dan interpersonal, mungkin beradaptasi dengan perubahan / trauma (seperti berpindah dari Omaha).

Setelah remaja atau dewasa muda yang cognitively kaku memutuskan untuk bunuh diri sebagai solusi untuk masalah mereka, mereka yang hanya mengejar dan solusi atau tidak mempertimbangkan mengembangkan solusi-solusi alternatif. Hal ini terlihat dengan Alang-alang. Dia tercatat mengalami suicidal ideation sejak usia
13 dan membuat lebih dari 12 upaya yang berakhir pada kehidupan sendiri. Dia menjadi sangat berfokus pada solusi ini, diskon atau tidak melihat kemungkinan lainnya seperti untuk kebatinan easing his sakit.

Orangtua: Absolutely. Aku ingat tiga kita berbicara di Reed's upacara peringatan tentang bagaimana Reed dari bunuh diri adalah "Itu seperti kereta bawah gemuruh dari sebuah gunung kontrol. Kita bisa melihatnya terjadi, tetapi tidak dapat mengetahui dengan "brilian intervensi" untuk menghentikannya.

Reed tidak percaya bahwa situasi dapat meningkatkan, ia mencatat bahwa ia telah kehilangan kontrol atas perilaku-Nya. Peran yang diputar dalam keadaan putus asa bunuh diri telah ditunjukkan dalam studi (Beck, memimpin, Kovacs, & Garrison, 1985) yang telah inpatients administratif yang keputusasan skala dan diikuti untuk menentukan mana yang telah mencoba bunuh diri. 14 pasien yang telah mencoba bunuh diri, 13 telah nilai tertinggi pada skala ini. Keputusasan telah hadir di Reed, menjadi baik.

Orangtua: persis tidak ada komentar lebih fasih dari Reed's kata sendiri dalam catatan bunuh diri: "Saya sendiri yang diambil dari jauh satu hal yang paling saya terus dear. Saya bebas.

"Walaupun secara fisik saya tidak terkendali; mental saya tidak lagi punya gratis akan; dan ini mengikat saya sebanyak rantai dan bar akan. Semuanya saya mencoba untuk melakukan menerima dengan sendirinya berulang dianalisa oleh apa masa lalu telah dictated adalah cara terbaik. Setiap saya membuat keputusan saya tahu mengapa saya menjadi orang-bahkan dibuat dalam reaksi sesuatu kembali jika saya tidak memiliki waktu untuk berpikir dimuka. Bahkan salah keputusan saya tahu mengapa saya jadikan mereka. Dan saya tahu mengapa saya adalah menyiapkan mereka untuk membuat keputusan. Dan bagian terburuk tentang hal ini adalah bahwa seluruh mess adalah perangkap. Setiap 'salah' keputusan yang 'tepat' oleh beberapa alasan; menjadi kekuatan dan saya menerima itu. Saya tidak dapat evenfix masalah; karena walaupun saya dapat menyingkirkan semua ini keputusan mesin ofmind dengan bantuan ofa baik psikolog; ada satu masalah lebih lanjut."Saya telah menjadi mesin. Untuk memusnahkannya akan memusnahkan aku. .. dan saya tidak dapat hidup ketika saya patah. "

Selain itu, menurut penjelasan kognitif, bunuh diri dapat berasal dari dua kelas yang berbeda kesadaran: (a) normal dikurangi cognitions melibatkan pemecahan masalah keterampilan dan keputusasan dan (b) kesadaran abnormal melibatkan khayalan dan halusinasi (Holmes, 1991). Ini Sepertinya, pada tahap awal idenya bunuh diri, Reed mengalami cognitions biasa melibatkan dikurangi pemecahan masalah dan keterampilan keputusasan. Namun, lebih dekat kepada upaya terakhir pada diri berbahaya, mulai mengalami Reed, dicatat sebagai dia, yang kehilangan jejak dari realitas, "termasuk kenanganperistiwa yang tidak terjadi dan mengurangi kemampuan untuk mengontrol tindakan-Nya.

Orang tua: Mungkin benar. Di sisi lain, maka lama girlbuddy memberitahu kami bahwa, dalam seminggu sebelum Reed suicided, ia akan diambil dia keluar untuk makan malam. Mereka akan memiliki waktu yang indah, seperti selalu. Baik dia (maupun teman yang lain) telah melihat sesuatu yang luar biasa - bahkan setelah mereka menyadari banyak touted "bunuh diri tanda-tanda peringatan. "keadaan biasa kami Reed analisis yang telah tinggal bersama depressionfor begitu lama bahwa ia akan belajar "menempatkan pada wajah gembira." Dan kami, di sisi lain, baru saja menerima semua kelucuan sedikit mereka hanya bagian dari "Reed."

Suicide lintasan Model
Faktor risiko yang dijelaskan dalam Stillion dan McDowell's (1996) Suicide lintasan Model dapat diidentifikasi dalam Reed kasus. Untuk Reed, ini termasuk biologi (depresi, faktor genetik, jenis kelamin laki-laki), psikologis (depresi, rendah diri, keadaan putus asa, masalah existential, miskin meniru strategi), kognitif (percakapan diri yang negatif, kognitif kekerasan), dan lingkungan (negatif aktivitas kehidupan) faktor risiko, yang mungkin juga telah mempengaruhi satu sama lain. Untuk contoh, aktivitas kehidupan negatif (misalnya, pelecehan oleh rekan-rekan) yang dialami oleh Reed mungkin ada, pada gilirannya, memberikan kontribusi kepada strategi coping miskin, terutama yang peduli tentang menyatakan perasaan itu kepada orang lain.

Menurut Stillion dan McDowell (1996), memahami Reed dari bunuh diri melibatkan pemahaman kehidupan pengalaman yang berkaitan dengan masing-masing faktor risiko darinya dan bagaimana mereka kontribusi kepada keputusan untuk mencoba bunuh diri. Seiring waktu, gabungan berat faktor risiko untuk berkontribusi Reed's ide bunuh diri meningkat, gesturing, dan terakhir berusaha.


Dabrowski's Theory of Positif kehancuran
(TPD)
Dabrowski's (1964) Teori Positif kehancuran (TPD) menggambarkan karakteristik yang membentuk seseorang Potensi Pembangunan (DP). TPD meliputi lima tingkat mewakili sebuah kontinum ofemotional pembangunan dari egosentris ke altruistis. Piechowski (1999) dicirikan pada tingkat hierarki sebagai berikut: I-Dasar Integrasi, II-Unilevel kehancuran, III-Spontaneous bertingkat Kehancuran, IV-Diselenggarakan bertingkat kehancuran, dan V-sekunder Integrasi. Untuk berpindah dari satu tingkat ke
berikutnya mengharuskan rendah urutan kognitif-emosi struktur diganti oleh urutan yang lebih tinggi. Dabrowski Proses ini disebut positif kehancuran. Tidak semua orang berkembang ke tingkat yang tertinggi, namun, dan TPD mencoba untuk articulate faktor dari DP.

Menurut Dabrowski, DP adalah fungsi turun temurun / lingkungan, psikis lebih merasa, dan dinamisme dan merupakan indikasi dari kemampuan seseorang untuk naik lima tingkat pembangunan. Lima lebih merasa dianggap sebagai cara untuk mengalami dunia. Psikis lebih merasa termasuk psikomoter, sensual, intelektual, imaginational, dan emosional. Overexcitabilities adalah pemikiran sebagai ditingkatkan dari modusberada di dunia (Pichowski, 1999). Beberapa di bidang percaya bahwa pendidikan gifted Dabrowski dari gagasan rangsangan berlebihan, karena pengaruh seseorang pembangunan potensi, adalah indikator bahwa orang berbakat.

Meskipun bukan teori yang bertujuan untuk menjelaskan perilaku bunuh diri, TPD telah semakin digunakan selama 20 tahun untuk menggambarkan kehidupan para siswa berbakat. Misalnya, Lintas, Cook, dan Dixon (1996) ini dianggap sebagai aspek teori ketika melakukan autopsies psikologis dari tiga remaja berbakat. TPD yang mencakup berbagai dynamisms (otonom kekuatan batin) di tingkat lima pembangunan. Seperti terungkap dalam Cross dkk. belajar, beberapa dinamisme ini terkait dengan tingkat IV dan V yang pembedahan dalam kehidupan Reed dekat kepada berhasil bunuh diri. Lainnya dinamis (ketidakpuasan dengan diri, kegelisahan dengan diri, hirarki) terkait dengan Tingkat III yang dilihat pada Reed hidup sebagai orang muda. Itu Reed dynamisms dilihat dalam kehidupan termasuk kesadaran diri, autopsikoterapi, keaslian dan kepribadian ideal.

Somers (1981) menyatakan bahwa ada hubungan yang kuat antara mahasiswa 'kompleksitas kognitif, emosi responsif, dan sistem nilai. Ide ini mirip dengan Dabrowski's. Reed internal adalah konflik dengan berbagai cara wakil dari Dabrowski ide tentang kehancuran, daftar baik karakteristik positif dan negatif. Disintegrasi pikiran negatif adalah untuk mencerminkan diri centeredness yang mungkin tidak memiliki etika moral atau komponen (Silverman, 1993). Mudah untuk melihat bahwa potensi yang besar untuk perjuangan internal bila ada orang baik pengalaman positif
dan aspek negatif dari kehancuran dan menderita dua pusat yng kacau. Jelas, dengan batin yang bertentangan dengan Reed telah dibincangkan segi. Karena kami menemukan bukti positif dan negatif kehancuran, serta bukti ketegangan yang diperlukan untuk mendorong dia ke tingkat yang lebih tinggi dari pembangunan, kami khawatir bahwa tidak ada keselamatan emosional bersih ke tanah dia aman di tingkat berikutnya. Oleh karena itu, dia di kiri jangka waktu yang panjang dan penderitaan emosional menderita di jalan yang Shneidman (1996) digambarkan sebagai "psychache." Meskipun kami berhati-hati mengenai hal ini adalah interpretasi, Dabrowski dari Teori Positif dari kehancuran itu berguna untuk menggunakan ketika mempertimbangkan potensi bunuh diri orang yang berbakat.

Kesimpulan
Psikologis yang mayat dari Reed Ball kehidupan dihasilkan tiga set temuan: hanya orang-orang yang mencerminkan kehidupan, mereka yang yang membandingkan hidupnya dengan tiga sebelumnya psikologis autopsies dilakukan, dan orang-orang yang mencerminkan orang tuanya observasi dan pengalaman hidupnya. Tiga set temuan gabungan menawarkan informasi berharga untuk mengidentifikasi (-- ing siswa berbakat yang dapat menjadi bunuh diri. Beberapa dari Temuan termasuk pentingnya memahami interaksi antara makeup psikologis orang dalam interaksi dengan lingkungannya. Orangtua, guru, Konselor, dan rekan-rekan harus hati-hati untuk yang sama berkorelasi bunuh diri yang telah diidentifikasi untuk umum penduduk remaja dan dewasa muda dan tidak dari kebiasaan mempertimbangkan perilaku, sistem kepercayaan, atau keduanya sebagai khas sebagian orang yang berbakat. Menjaga sebuah hubungan dengan potensi suicidal gifted adalah orang penting sebagai
perlindungan terhadap kecenderungan untuk membatasi interaksi mereka dengan orang lain. Informasi tentang bunuh diri harus segera tersedia untuk orang tua. Mungkin ini membuat informasi tersedia secara luas dapat menyimpan kehidupan berjuang berbakat remaja yang sudah mengalami hidup yang lebih besar ketegangan dari rekan-rekan mereka tak berbakat (Coleman & Cross, 2001).

Psikologis yang mayat dari Reed Ball kehidupan juga menunjukkan pentingnya studi lebih lanjut bunuh diri berbakat di kalangan remaja dan dewasa muda. Kajian ini disediakan pemeriksaan Reed kehidupan dari berbagai sudut pandang dan pandang. Para penulis datang dari berbagai -latar belakang dari penelitian psikolog, psikolog berlisensi, dan semua orang tua-terpengaruh oleh bunuh diri dalam berbagai cara. Keragaman latar belakang ini membuktikan menguntungkan psikologis dalam melakukan ini karena mayat diizinkan yang komprehensif pandangan Reed kehidupan, tidak fokus hanya pada patologi dari bunuh diri, tetapi kekuatan yang individu, juga. Studi dari masa depan bunuh diri di antara berbakat remaja dan dewasa muda harus mencakup pemeriksaan faktor-faktor risiko yang bunuh diri di kalangan penduduk ini, bersama dengan pemeriksaan faktor penting untuk kegembiraan dan pencegahan yang bunuh diri.

Akhirnya, psikologis autopsi dari Reed Ball merupakan salah satu dari tragedi dan inspirasi. Ini menunjukkan tragis yang kehilangan keluarga, teman-teman, sekolah, rekan-rekan, dan lain-lain bila pengalaman remaja dewasa muda atau mengambil-nya kehidupan. Namun, ini studi ini juga memberikan inspirasi melalui dedikasi dari
keluarganya yang memiliki pengalaman seperti yang besar dan dahsyat kerugian, telah bekerja untuk mencegah kerugian orang lain. Reed's Ball bunuh diri menunjukkan bahwa bidang berbakat dan berbakat pendidikan perlu belajar dan bekerja untuk mencegah hilangnya lain; studi dan pencegahan bunuh diri perlu menjadi prioritas di lapangan. Ia juga memberitahu kita yang profesional, orang tua, dan rekan-rekan perlu bekerja sama sebagai sebuah tim di pencegahan bunuh diri. Selain itu, profesional dan orang tua perlu menyediakan lingkungan yang aman yang memungkinkan berbakat berbakat dan siswa untuk belajar dan bertumbuh dan memberikan dukungan untuk kebutuhan kesehatan mental mereka. Dan yang terpenting, ia memberitahu kita bahwa komunikasi dan intervensi adalah kunci dalam mencegah kehilangan jiwa untuk bunuh diri. Bahkan jika ada adalah beberapa perlawanan dalam setiap risiko, maka penting yang profesional, orangtua, dan saling mendukung rekan-rekan di campur dan mencegah kematian seperti itu.
















Referensi


Alessi, N. E., McManus, M., Brickman, A., & Grapentine, W. L.
(1984). Suicidal behavior among serious juvenile offenders.
AmericanJournal ofPsychiatry, 141, 286-287.
Appleby, L. (Ed.). (1999). Safer services: The national confidential
inquiry into suicide and homicide by people with mental illness.
London: Department of Health Services.
Beck, A. T., Steer, R., Kovacs, M., & Garrison, B. (1985).
Hopelessness and eventual suicide: A 10-year prospective
study of patients hospitalized with suicidal ideation.
AmericanJournal ofPsychiatry, 142, 559-563.
Blatt, S. J. (1995). The destructiveness of perfectionism:
Implications for the treatment of depression. American
Psychologist, 50, 1003-1020.
Capuzzi, D., & Golden, L. (Eds.). (1988). Preventing adolescent suicide.
Muncie, IN: Accelerated Development.
Coleman, L. J., & Cross, T. L. (2001). Being gifted in school: An
introduction to development, guidance, and teaching. Waco, TX:
Prufrock Press.
Cook, R. S., Cross, T. L., & Gust, K. L. (1996). Psychological
autopsy as a research approach for studying gifted adolescents
who commit suicide. Journal of Secondary Gifted
Education, 7, 393-402.
Cross, T. L. (1996, May/June). Examining claims about gifted
children and suicide. Gifted Child Today, 18(3), 46-48.

Cross, T. L., Cook, R. S., & Dixon, D. N. (1996). Psychological
autopsies ofthree academically talented adolescents who committed
suicide Journal ofSecondary Gfted Education, 7, 403-409.
Dabrowski, K. (1964). Positive disintegration. Boston: Little,
Brown.
Dabrowski, K. (1972). Psychoneurosis is not an illness. London: Gryf.
Davidson, L., & Linnoila, M. (Eds.). (1991). Riskfactorsfor youth
suicide. New York: Hemisphere.
Delisle,J. (1982). Striking out: Suicide and the gifted adolescent.
G/C/T, 13, 16-19.
Delisle, J. (1986). Death with honors: Suicide among gifted adolescents.
Journal of Counseling and Development, 64, 558-560.
Dixon, D. N., & Scheckel, J. R. (1996). Gifted adolescent suicide:
The empirical base. Journal of Secondary Gifted
Education, 7, 386-392.
Ebert, B. W. (1987). Guide to conducting a psychological
autopsy. Professional Psychology: Research and Practice, 11(1),
52-56.
Felner, R., Adan, A., & Silverman, M. (1992). Risk assessment
and prevention of youth suicide in schools and educational
contexts. In R. Maris, A. Berman, J. Maltsberger, & R.
Yufit (Eds.), Assessment and prediction ofsuicide (pp. 420-447).
New York: Guilford.
Frankly, V. E. (1963). Man's search for meaning: An introduction to
logotherapy (I. Lasch, Trans.). Boston: Beacon Press.
Grollman, E. A. (1971). Suicide: Prevention, intervention, postvention.
Boston: Beacon Press.
Hayes, M., & Sloat, R. (1990). Suicide and the gifted adolescent.
Journalfor the Education of the Gfted, 13, 229-244.
Holinger, P. C., & Offer, D. (1981). Perspectives on suicide in adolescence.
In R. Simmons (Ed.), Social and Community Mental
Health (Vol. 2, pp. 139-157). Greenwich, CT: JAI Press.
Holinger, P. C., Offer, D., Barter, J. T., & Bell, C. C. (1994).
Suicide and homicide among adolescents. New York: Guilford
Press.
Holmes, D. (1991). Abnormal psychology. New York:
HarperCollins.
Johnson, M. C. (1994, September/October). Cerulean sky: A
gifted student explains his differences and difficulties. Gfted
Child Today, 17(5), 20-21, 42.
Jones, D. (1977). Suicide by aircraft: A case report. Aviation, Space,
and Environmental Medicine, 48, 454-459.
Kaiser, C. F., & Berndt, D. J. (1985). Predictors of loneliness in
the gifted adolescent. Gifted Child Quarterly, 29, 74-77.
National Center for Health Statistics. (1986). Advance report of
final morality statistics, 1984 (NCHS Publication No. 86-
1120). Hyattsville, MD: Author.
Neill, K., Benensohn, H., Farber, A., & Resnick, H. (1974). The
psychological autopsy: A technique for investigating a hospital
suicide. Hospital and Community Psychiatry, 25, 33-36.
Parker, W. D., & Adkins, K. K. (1995). The incidence ofperfectionism
in honors and regular college students. Journal of
Secondary Gifted Education, 6, 303-309.
Peterson, J. (1993, January/February). What we learned from
Genna. Gifted Child today, 16(1), 15-16.
Pfeffer, C. R. (1991). Family characteristics and support systems
as risk factors for youth suicidal behavior. In L. Davidson &
M. Linnoila (Eds.), Riskfactorsfor youth suicide (pp. 55-71).
New York: Hemisphere.
Piechowski, M. (1979). Developmental potential. In N.
Colangelo & T. Zaffran (Eds.), New voices in counseling the
gifted (pp. 25-57). Dubuque, IA: Kendall/Hunt.
Piechowski, M. (1999). Overexcitabilities. In M. A. Runco & S.
R. Pritzker (Eds.), Encyclopedia of creativitiy. (Vol. 2., pp.
325-334). San Diego: Academic Press
Roeper, A., & Willings, D. (1984, November). Styles of counseling.
Paper presented at the annual meeting of the National
Association for Gifted Children, St. Louis, MO.
Sargent, M. (1984). Adolescent suicide: Studies reported.Journal
of Child and Adolescent Psychotherapy, 1(2), 49-50.
Schuckit, M. A., & Schuckit, J. J. (1991). Substance use and
abuse: A risk factor in youth suicide. In L. Davidson & M.
Linnoila (Eds.), Risk factors for youth suicide (pp. 156-167).
New York: Hemisphere.
Shaffer, D. (1974). Suicide in childhood and early adolescence.
Journal of Child Psychology and Psychiatry, 15, 275-291.
Shneidman, E. (1981). Suicide thoughts and reflections. Suicide
and Life-Threatening Behavior, 11, 198-231.
Shneidman, E. (1996). The suicidal mind. New York: Oxford
University Press.
Silverman, L. K. (Ed.). (1993). Counseling the gifted and talented.
Denver: Love.
Somers, S. (1981). Emotionally reconsidered. The role of cognition
in emotional responiveness. Journal of Personality and
Social Psychology, 41, 553-561.
Stillion, J. M., & McDowell, E. E. (1996). Suicide across the life
span. Washington, DC: Taylor & Francis.
Tomlinson-Keasey, C., & Keasey, C. B. (1988). "Signatures" of
suicide. In D. Capuzzi & L. Golden (Eds.), Preventing adolescent
suicide (pp. 213-245). Muncie, IN: Accelerated
Development. (ERIC Document Reproduction Service
No. ED 344 145)
Tomlinson-Keasey, C., & Warren, L. W. (1987). Suicide among
gifted women. Gfted International, 4(1), 1-7.
Tomlinson-Keasey, C., Warren, L., & Elliott, J. (1986). Suicide
among gifted women: A prospective study. Journal of
Abnormal Psychology, 95, 123-130.
Webb,J. T., Meckstroth, E. A., & Tolan, S. S. (1982). Guiding the
gifted child. Dayton, OH: Psychology Press.

1 komentar:

  1. www.indobet77.com

    Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
    dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

    New Promo ( khusus produk 998bet )
    - Bonus 100 % New Member sportsbook ( 998 bet ) .
    - Bonus 100 % New Member Casino ( 998 bet ) .
    ( Syarat dan Ketentuan Berlaku )

    Promo Terbaru :
    - Bonus 10% New Member Sportsbook ( SBObet, IBCbet , AFB88 ,368bet , M8bet , 998bet )
    - Bonus 5% New Member Casino Online ( 338a , 1Scasino , Asia8bet , CBO855 )
    - Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas ( TangkasNet , 368MM , 88 Tangkas )
    - Togel Online ( Klik4D )
    - Sabung Ayam ( New Produk )
    - CASHBACK untuk Member
    - BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : indobet77_sb2@yahoo.com
    - EMAIL : indobet77@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7238
    - WECHAT : indobet77
    - SMS CENTER : +63 905 213 7238
    - PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

    Salam Admin ,
    http://indobet77.com/

    BalasHapus